Arsitek Ini Bangun Rumah Cetak 3D dari Tanah Liat

MEDAN (DPR) – Arsitek Mario Cucinella dan WASP, perusahaan cetak 3D yang berbasis di Italia, mengembangkan konstruksi TECLA, sebuah purwarupa habitat cetak 3D.

Proyek yang memiliki bentuk bak gundukan rumah semut itu kini tengah dibangun di Bologna, Italia, untuk menanggapi persoalan sosial yang mendesak seperti peningkatan populasi dan kurangnya akomodasi yang terjangkau.

TECLA menjadi rumah pertama yang dibuat sepenuhnya menggunakan bahan dasar tanah liat yang diperoleh di sekitar lokasi.

Bahan tersebut dapat didaur ulang, dimana artinya tidak akan ada limbah yang tersisa. Dengan menggunakan crane WASP, nama TECLA dipakai berdasarkan kota imajiner yang digambarkan oleh penulis Italo Calvino.

TECLA akan menjadi habitat pertama yang dibangun menggunakan benerapa printer 3D kolaboratif, menawarkan cakupan skala yang lebih besar daripada sebelumnya.

TECLA dirancang untuk dapat beradaptasi dengan berbagai ragam lingkungan. Bila digunakan dalam konteks rencana induk yang lebih luas, TECLA berpotensi menjasi dasar bagi pengembangan kota otonom baru yang berada di luar jaringan yang ada saat ini.

Proses pembangunan TECLA sendiri telah dimulai sejak September 2019 dan diharapkan rampung awal tahun 2020.(japs/kps)