Dari Arsik Hingga Joget Bersama, Rombongan Delegasi Maroko Bergembira di Geopark Kaldera Toba Tele

SAMOSIR(DPR) – Perjalanan menjelajahi destinasi wisata di Sumatera Utara (Sumut) oleh rombongan Familiarization (Fam) Trip asal Maroko memang baru dimulai satu hari. Namun, kesan tersebut tidak tampak sama sekali saat tiba di Rest Area Geopark Kaldera Toba Tele, yang berada persis di samping Menara Pandang Tele, Kecamatan Harian, Kabupaten Samosir, Sabtu (2/11).

Santai dan nyaman bak di negara sendiri, mereka tampak bersenang-senang menikmati pengalaman baru. Mulai dari mecoba Arsik Ikan Mas, hingga menjadi pusat berhatian lantaran spontan berbaur dan berjoget bersama wisatawan lokal yang juga sedang beristirahat di Rest Area Tele.

Di awali dengan makan siang, rombongan Fam Trip Maroko dijamu oleh Pemkab Samosir melalui Dinas Pariwisata dengan hidangan lauk arsik ikan mas, nila goreng, daun ubi tumbuk, dan sambal andaliman. Fatima Zahra Imzouarh, salah satu tour operator Maroko memberikan komentar bahwa perbedaan yang paling mendasar antara masakan Indonesia dan Maroko adalah tingkat kepedasan.

“Makanan kita tidak terlalu pedas, tapi saya yakin kebanyakan orang Maroko akan suka dengan ikan (arsik) yang saya cicipi hari ini. Bumbu-bumbunya terasa sangat kuat. Menarik sekali menikmati santapan yang sangat berbeda dengan negara saya,” katanya berkomentar.

Tariq Benhadda, seorang jurnalis media daring di Maroko juga sepakat bahwa bumbu atau rempah dengan cita rasa kuat menjadikan kuliner Indonesia sangat bervariasi. “Beruntung, hari ini kami bisa menikmati beberapa dari variasi kuliner Indonesia, yaitu khas Sumut. Ada andaliman dan arsik, sedikit pedas tapi lezat,” pujinya.

Usai santap makan siang sambil menikmati panorama bukit-bukit dan Danau Toba, rombongan pun bergabung dengan rombongan wisatawan lokal yang sedang berkaraoke dan berjoget di lapangan terbuka di sekitar Menara Pandang Tele. Secara spontan rombongan berbaur dan ikut menari bersama. Hal ini mengundang banyak perhatian sekaligus menghibur, mengundang banyak mata yang melihat untuk ikut berjoget.

Berikutnya, rombongan Fam Trip Maroko menaiki Menara Pandang Tele. Meski sudah puas menikmati keindahan danau toba saat bermalam di Simalem Resort, pemandangan dari Menara Pandang Tele ternyata tetap memukau rombongan. Danau Toba memang menawarkan keindahan yang berbeda-beda dari berbagai sudut.

Puas bersantai di pemberhentian pertama, perjalanan menjelajah Negeri Indah Kepingan Surga berlanjut ke Kampung Ulos Hutaraja, serta ke Kampung Huta Siallagan. Turut mendampingi rombongan Fam Trip Maroko yakni Sekretaris Pertama KBRI di Rabat Hanung Nugraha, Sekretaris Ketiga KBRI di Rabat Erna Sugih Priatin, dan Staf KBRI di Rabat Nisrine Znaidi. Kemudian, mewakili Biro Otonomi Daerah dan Kerja Sama Setdaprov Sumut, mewakili Biro Humas dan Keprotokolan Setdaprov Sumut, dan mewakili Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumut.

Diketahui rombongan Fam Trip Maroko merupakan 10 delegasi Maroko yang terdiri dari tour operator dan media. Didatangkan oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) untuk Maroko dan Republik Islam Mauritania bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumut, pengalaman dan perjalanan mereka nantinya akan dipublikasikan dan disebarluas sebagai bentuk promosi di Maroko. (Fauzi/Rel)

Sumber : Humas Sumut

Post Author: fauzipohan

Tinggalkan Balasan