Dhot Headline

Masyarakat Korea Selatan Mengikuti Program Latihan Mati Untuk Menghargai Hidup

MEDAN(DPR) – Banyak orang menghindari kematian, menjauhinya, bahkan enggan membicarakannya. Tapi di Korea Selatan, kematian justru didekati dan “dialami”. Tujuannya, agar manusia lebih menghargai kehidupan.
“Mengalami” kematian telah dilakukan oleh lebih dari 25 ribu orang di Hyowon Healing Centre, Kota Seoul. Pusat pengobatan mental ini menawarkan jasa pemakaman gratis, tapi bagi orang yang masih hidup, dikenal dengan program “Dying Well” atau mati dengan baik.

Jasa yang dibuka sejak 2012 ini ternyata digemari masyarakat Korsel, baik tua dan muda. Mereka bisa merasakan jadi mayat selama sehari dalam sebuah prosesi pemakaman. Mulai dari menulis wasiat, foto jenazah, memakai baju orang mati, hingga tidur di dalam peti mati.Bukan untuk senang-senang. Diharapkan, setelah menjadi “mayat gadungan” mereka lebih menghargai kehidupan. Kualitas hidup mereka diharapkan akan meningkat karena menyadari bahwa kehidupan mahal harganya.

“Ketika kau menyadari kematian, dan merasakannya, kau akan memiliki penilaian baru soal kehidupan,” kata seorang peserta Cho Jae-hee, 75, seperti dikutip dari Reuters.

Masyarakat Korsel banyak yang menanggapi kehidupan dengan tegang. Ketidakpastian ekonomi dan meningkatnya angka pengangguran memicu stres di kalangan muda.

Korea Selatan menempati ranking 33 dari 40 negara dalam indeks Kehidupan Lebih Baik oleh Organisasi Pembangunan dan Kerja Sama Ekonomi (OECD). Pada 2016, tingkat bunuh diri di Korsel mencapai 20,2 per 100 ribu warga, hampir dua kali lipat dari rata-rata global berdasarkan standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yakni 10,53.

Menurut mahasiswa Choi Jin-kyu, merasakan kematian membuatnya menyadari bahwa selama ini dia melihat kehidupan dengan penuh persaingan.
“Ketika saya di dalam peti mati, saya bertanya, apa gunanya itu,” kata pria 28 tahun itu. Keluar dari peti mati, dia memutuskan untuk mulai usaha jika sudah lulus, ketimbang saling sikut bersaing ketat mencari kerja.

Jeong Yong-mun, kepala Hyowon Healing Centre, mengatakan tujuan program tersebut adalah agar seseorang berdamai dengan dirinya sendiri. Program ini, kata dia, beberapa kali mengubah keputusan seseorang yang ingin bunuh diri.

“Saya ingin orang-orang tahu bahwa mereka berharga, bahwa seseorang akan sangat sedih jika mereka tiada. Kebahagiaan itu ada dalam kehadiranmu,” kata Jeong

Tinggalkan Balasan