[PUISI] Menanti dan Merindu

Mendung pekat mengisi pagi
Menutup sang fajar yang hendak berseri
Membawa embun yang kian enggan ‘tuk pergi
Dan tetesan rindu masih menanti datangnya sang mentari

Begitu pun aku
Menanti datangnya cinta
Meski tahu itu tidak pasti
Menjemput mentari meski mega terus menghalangi

Sampai kapan kuharus menanti
Sampai kapan rindu ini terus menemani
Aku lelah
Menanti sebuah rindu adalah beban

Aku ingin pergi
Tapi takut kau kembali
Aku ingin terlepas
Tapi takut kau juga menanti

Bukalah hatimu
Mendekatlah kepadaku
Raih tanganku
Dan lepaskan penantian kerinduan ini bersamaku

Jakarta, 27 Desember 2019