Dongkrak Pariwisata, RI Bersiap Sambut Turis Tiongkok Hingga Jepang

Jakarta, IDN Times – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan sektor pariwisata menjadi salah satu yang diperhatikan saat wabah virus corona (COVID-19) sedang terjadi di Tanah Air. Pariwisata menjadi salah satu yang terdampak cukup dalam lantaran tak ada kegiatan ekonomi.

Untuk itu, kata Luhut, pemerintah telah bersiap untuk menyambut turis-turis asing yang sudah berhasrat untuk berlibur usai wabah virus corona selesai.

“Ya sektor pariwisata jadi perhatian serius kita. Kalau Tiongkok recovery cepat, Korea Selatan misalnya, Jepang dalam 1-2 bulan ini berarti turis mereka ingin keluar tuh (berlibur). Kita siapin mana daerahnya. Misalnya Bali kita cepetin mereka, supaya bisa bagus,” ujarnya dalam video conference, Selasa (14/4) kemarin.

1. Persiapkan insentif untuk sektor pariwisata

Dongkrak Pariwisata, RI Bersiap Sambut Turis Tiongkok Hingga Jepang

Luhut menyampaikan bahwa sudah 1.000 hotel lebih mengalami perlambatan bisnis dan berhenti sementara waktu. Melihat kondisi itu, pemerintah tengah mempertimbangkan insentif untuk sektor pariwisata.

“Pemerintah akan melihat bunganya dihilangkan berapa lama atau gimana sedang dihitung. Industri cepat bangkit, pariwisata jadi perhatian kita. Karena jumlah pekerjanya belasan juta orang,” tegasnya.

2. Jumlah kunjungan wisman mengalami penurunan selama wabah virus corona

Dongkrak Pariwisata, RI Bersiap Sambut Turis Tiongkok Hingga Jepang

Merebaknya wabah virus corona jenis baru, COVID-19 di dunia termasuk Indonesia membuat jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) turun signifikan. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah kunjungan wisman pada Februari 2020 sebesar 885,1 ribu orang. Jumlah itu menurun dibanding bulan sebelumnya yang sebesar 1,27 juta orang.

Berdasarkan pintu masuk, sebanyak 558,9 ribu wisman atau 63 persen masuk lewat pintu masuk udara, lalu 208,5 ribu wisman (24 persen) lewat jalur laut dan 117,7 ribu wisman (13 persen) lewat jalur darat.

Untuk pintu masuk udara, Bandara Ngurah Rai mengalami penurunan paling signifikan, yakni 32 persen secara month to month (m-to-m). Sementara itu di laut, Tanjung Uban mengalami penurunan hingga 55,9 persen. Sedangkan di darat penurunan terbesar terjadi di Jayapura turun hingga 44,07 persen (m-to-m).

3. Target wisatawan mancanegara 2020 cuma 17 juta

Dongkrak Pariwisata, RI Bersiap Sambut Turis Tiongkok Hingga Jepang

Asisten Deputi Investasi Pariwisata Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Hengky Manurung mengatakan jika target wisman pada 2020 hanya sebesar 17 juta. Angka tersebut dinilai cukup moderat jika berkaca pada capaian 2019 lalu.

“Saya pribadi bilang mungkin 17 juta orang wisman dulu. Jadi, kami bilang moderat saja dari pada bilang targetnya 20 juta wisman. Kami bicara 17 juta orang karena 2019 mungkin hanya bisa tercapai sekitar 16,4 juta orang wisman,” tutur dia.